Pandemi Covid-19 tidak jadi penghalang bagi Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin) untuk menggelar acara peringatan Hari Koperasi Nasional (Harkopnas) ke-73.

Ketua Umum Dekopin Nurdin Halid mengatakan, Dekopin berencana menggelar Harkopnas secara virtual dan disiarkan secara langsung oleh salah satu stasiun televisi nasional pada 12 Juli 2020.

Komitmen menggelar Harkopnas ditengah pandemi Covid-19 juga disampaikan pada seluruh Pengurus Dekopin di acara Halal Bi Halal Dekopin yang digelar secara virtual awal Juni lalu. Memanfaatkan aplikasi virtual zoom, acara Halal Bihalal yang dipandu oleh Sekjen Dekopin Pahlevi Pangerang diikuti oleh Pimpinan Paripurna Dekopin, Pengawas, Dewan Penasehat, Dewan Pakar, dan Induk-Induk Koperasi, serta Dekopinwil dan Dekopinda seluruh Indonesia.

“Di tengah pandemik Covid-19 gerakan Koperasi harus tetap bergerak secara kreatif dan produktif. Salah satunya, kita harus tetap memperingati dan merayakan Hari Koperasi tahun 2020. Karena 12 Juli adalah hari bersejarah dan Dekopin wajib hukumnya menjaga marwah organisasi gerakan,” demikian Nurdin Halid dalam sambutan di acara tersebut.

Nurdin Halid menegaskan, Dekopin berkewajiban mengawal sejarah, nilai, prinsip, fungsi, dan cita-cita Koperasi dengan memanfaatkan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Dikatakan, pandemi Covid-19 tidak boleh menghilangkan sejarah yaitu peringatan Hari Koperasi. “Dekopin ingin memastikan bahwa sejarah Hari Koperasi 12 Juli tidak boleh terhenti di tahun 2020 ini hanya karena Covid-19.

Sebaliknya, dengan memanfaatkan kemajuan teknologi,Harkopnas 2020 justru sebuah momentum emas untuk menghadirkan jauh lebih banyak orang, baik dari kalangan pemerintahan maupun dari Gerakan Koperasi dan masyarakat luas,” jelas Nurdin Halid dalam siaran pers Humas Dekopin, Kamis (4/6/2020).

Nurdin Halid menambahkan, peringatan Hari Koperasi juga akan diperingati secara virtual di tingkat daerah. Wakil Ketua Umum Golkar itu meminta Dekopinwildi tingkat propinsi dan Dekopinda di tingkat kabupaten/kota berkolaborasi dengan Pemda di daerah untuk menggelar Harkopsecara virtual. “Dekopin pusat berharap peringatan Harkop2020 akan memberikan energi positif baru bagi Gerakan Koperasi di masa new normal Covid-19.

Gerakan Koperasi harus menjadi mesin penggerak UMKM, petani, peternak, petambak, pengrajin, pedagang kecil, dan nelayan di daerah-daerah untuk bangkit dan terus bergerak maju,” kata Nurdin. Ini juga momentum bagus bagi gerakan Koperasi untuk memanfaatkan dampak positif revolusi industri 4.0. “Covid-19 juga momentum untuk mengubah cara kerja dan cara berorganisasi Dekopin dan koperasi yang lebih efektif dan efisien seperti rapat pengurus dan Rapat Anggota Tahunan (RAT).

Rapat dan acara seremonial terbukti bisa dilakukan secara virtual. Bukan hanya bagi Dekopin dan Koperasi, negara ini juga bisa menghemat banyak dana APBN yang selama ini dipakai untuk rapat-rapat dan acara-acara seremonial. Pengalaman 5 bulan terakhir telah membuktikan itu,” ujarnya. Sebagai catatan, Hari Koperasi yang diperingati setiap tanggal 12 Juli merupakan salah satu dari 10 keputusan penting dalam Kongres Koperasi I pada 11-14 Juli 1947 di Tasikmalaya, Jawa Barat.

Kongres bersejarah itu digelar di masa Perang Kemerdekaan dan dihadiri sekitar 500 utusan dari sekitar 2.160 koperasi seluruh Indonesia. Kongres yang dibuka oleh Wakil Presiden Mohammad Hatta tersebut, juga menetapkan Sentral Organisasi Koperasi Rakyat Indonesia (SOKRI) sebagai wadah tunggal gerakan koperasi di wilayah hukum NKRI. Sejak 1968, SOKRI berubah menjadi Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin).

Peringatan Hari Koperasi Nasional digelar setiap tahun dengan tuan rumah secara bergiliran. Dalam program Dekopin tahun 2020, tuan rumah Harkopnas tahun 2020 adalah Sulawesi Utara. Namun karena wabah Covid-19, Sulawesi Utara telah diputuskan menjadituan rumah Harkopnas pada tahun 2021.

Harkop Tahun 2021

Link Twibbon Logo Resmi Harkopnas ke 74

Contoh Twibbon :

Gunakan hanya Logo yang resmi :